Belajar Memahami Diri Sendiri

Masalah pemahaman sulit untuk dijabarkan secara luas. Karena ruang lingkup dari hal ini sangatlah luas. Mengerti dan paham akan sesuatu sangat sulit untuk diterapkan apabila seseorang tersebut tidak memiliki dasar pengetahuan tentang hal itu. Dasar dari kepribadian yang baik adalah belajar memahami diri sendiri sebelum pandai menilai dan mengkritik orang lain. Mudah untuk menilai orang lain, tapi belum tentu kita bisa menilai dan melihat apa yang sudah dan belum kita miliki.


http://1.bp.blogspot.com/-sK3nDs2H1M0/TeBtnxpRlPI/AAAAAAAAAHU/jTj7l7IMsN4/s320/budak-termenung.jpgUntuk mengetahui aspek non-fisik, seperti tingkat kecerdasan seseorang, maka para ahli telah mencoba untuk membuat alat ukur. Meskipun tidak persis, alat ukur yang telah digunakan untuk memenuhi kebutuhan mereka. Sementara itu, untuk mengukur luasnya pengetahuan seseorang, telah mengembangkan berbagai macam tes, dalam bentuk pertanyaan atau pertanyaan yang kemudian harus dijawab oleh mereka yang sedang diuji. Atas dasar jawaban-jawaban, kemudian ditentukan luasnya pengetahuannya.

Hal ini juga telah merumuskan alat untuk mengukur sikap, bakat, dan perilaku. Meskipun tidak selalu persis dengan kesimpulan yang diperoleh, tetapi hasilnya dapat digunakan untuk memahami, pada tingkat tertentu, diri atau satu masalah pribadi. Bidang ini biasanya ditempati oleh orang-orang psikologi. Berdasarkan pengetahuan esensial, mereka melakukan pekerjaan yang profesional di bidang tersebut.

Apa yang harus dilakukan, baik oleh para guru ketika membuat atau soal-soal ujian juga psikolog dalam membuat instrumen pengukuran, digunakan untuk mengetahui kemampuan jiwa atau perilaku orang lain. Istrumen dihasilkan tidak mengenal dirinya sendiri. Siapapun, tidak akan mampu memahami dirinya sendiri. Oleh karena itu jika Anda ingin tahu, maka selalu memerlukan bantuan orang lain.

Orang-orang melalui kegiatan penelitian yang didukung oleh alat-alat laboratorium modern telah berhasil mengungkap rahasia alam. Apa yang dahulu tidak pernah membayangkan, adalah kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, rahasia sukses dapat diketahui oleh manusia. Namun, ternyata pengetahuan manusia, apalagi tentang dirinya, tidak secepat itu dicapai saat pemahaman tentang alam.

Kegagalan manusia untuk memahami dirinya selalu menjadi sumber kegagalan dalam mengembangkan aspek-aspek yang lebih luas kehidupan. Seseorang yang merasa besar, mampu, terkenal, yang tidak menyadari posisi yang sebenarnya, akhirnya mengalami kesalahan dalam penilaian. Orang bilang langit masih ada di langit. Bahkan dalam kitab suci Alquran mengatakan bahwa langit tertutup tujuh. Artinya, harus selalu menyadari bahwa masih ada orang lain yang besar pada dirinya.

Hanya untuk mencari tahu tentang diri sendiri, tidak mudah bagi siapapun. Untuk mengetahui seseorang selalu membutuhkan bantuan orang lain. Tetapi yang lain tidak mudah untuk mengatakan. Sering kali orang tersinggung, atau bahkan sakit hati, dan marah ketika ditunjukkan kesalahan dan kekurangan. Manusia pada umumnya, agak meruncing, dan lebih dari kebaikan-Nya, dan sebaliknya, tidak seperti ketika orang lain menyebut kekurangan dan kelemahan.

Qur'an dan hadits nabi memberikan banyak informasi tentang siapa orang ini. Jika kita membaca surat al Baqoroh misalnya, Allah SWT., Sejak awal surat yang menjelaskan tentang karakter, sifat dan perilaku manusia. Setidaknya ada tiga kategori orang, baik dalam posisi yang jelas, bahwa orang yang disebut orang-orang dan orang-orang Muttaqien kafirien. Tapi ada satu kelompok lain yang tidak jelas, yaitu munafiqien, yaitu orang yang selalu menampakkan diri dalam posisi tidak jelas.

Setelah membaca surat al Baqoroh berulang-ulang, dan kemudian merenung merenungkan lagi dan kemudian melihat realitas yang berbeda dalam hidup ini, bukan manusia mudah dimengerti. Maka layak jika huruf awal itu, kita diberitahu bahwa malaikat melakukan semacam protes, ketika Allah swt., Apakah menciptakan diebut manusia.

Karena keterbatasannya, manusia selalu punya satu dan melupakan alam. Mereka mengejar kemajuan, kemunduran terbukti diperoleh. Banyak orang mengejar kekayaan dan kekuasaan, tetapi kekayaan dan kekayaan yang diperoleh hanya menghukum dia. Seseorang dianggap teman, itu benar-benar bertindak sebagai musuh. Petugas untuk memerangi korupsi, akan melakukan penyimpangan yang lebih besar. Hal-hal seperti selalu terjadi dalam kehidupan, karena manusia sering terlihat di wajah yang tidak benar.

Akibatnya banyak orang yang salah, ketika orang lain melihat hidup dan bahkan bangsa. Maju ke orang lain dan bangsa hanya dilihat dan diukur melalui tindakan sederhana, seperti dari jumlah kekayaan yang didapat, kekuatan militer, dan teknologi. Meskipun belum tentu kekuatan itu memberikan manfataan, paling tidak untuk dirinya sendiri.

Islam, agama yang dibawa oleh Nabi Muhammad., Memiliki ukuran sendiri dalam menentukan keberhasilan hidup seseorang dan bahkan keberhasilan suatu bangsa. Ukuran itu adalah ketaqwaannya iman, amal moralitas, saleh dan atau. Patokan ini jauh lebih berharga, bukan hanya sekedar menguasai yang hanya hal fisik, tetapi sesuatu yang benar-benar menghemat dan manusia bahagia dan bahkan makhluk dan alam semesta.

Berdasarkan ukuran keberhasilan hidup yang saya tangkap dari buku panduan kudus, maka sering saya berpikir, bahwa mungkin memang bangsa kita telah mencapai tingkat kemajuan yang sebenarnya. Hanya saja, kami mengakui kemajuan yang tidak seluruhnya, atau dalam bahasa Islam kurang kita syukuri, karena memang bersyukur dan mengenal diri sendiri sulit untuk tidak bermain

0 comments:

Post a Comment